Translate

Thursday, October 04, 2012

Tugas Laporan Narasi ISD 1 (Ilmu Sosial Dasar)

Peran dan Kegiatan Individu Dalam Keluarga Serta Lingkungan Masyarakat
Individu berasal dari kata yunani yaitu “individium” yang artinya “tidak terbagi”.  Individu merupakan kesatuan yang terbatas yaitu sebagai manusia perseorangan bukan sebagai manusia keseluruhan. Setiap individu mempunyai peran yang berbeda di dalam keluarga maupun lingkungan bermasyarakat.
Dalam konteks yang sangat umum, keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang terkumpul dan tinggal di suatu tempat di bawah suatu atap dalam keadaan saling ketergantungan. Sedangkan masyarakat adalah sekelompok orang yang membentuk sebuah sistem dimana sebagian besar interaksi adalah antara individu-individu yang berada dalam kelompok tersebut.
Keluarga merupakan sebuah tempat dimana kita mempelajari semua hal-hal yang paling dasar dari arti kehidupan. Dalam kehidupan kita (manusia) peran keluarga itu sangatlah penting, baik pendidikan, agama, sosial, tata-krama, perlindungan, kasih sayang, perilaku antar pribadi, sifat, kegiatan yang berhubungan dengan pribadi dalam posisi dan situasi tertentu, dan lain-lain.
Suatu kumpulan yang terdiri dari Ayah, Ibu, dan Anak. Sesingkat itu kah? Ya, tapi pengertian tersebut mempuyai makna yang sangat besar di kehidupan masing-masing individu. Umumnya peran individu (sebagai anak) hanya berbakti pada kedua orang tua dan mengharumkan nama keluarganya. Akan tetapi apakah hanya peran itu semua yang selalu diharapkan oleh masing-masing keluarga? Tentu saja tidak, Peran seorang individu itu berbagai macam dan berbeda-beda dalam suatu keluarga. Sebagai contoh, saya akan menjelaskan peran dan kegiatan individu (saya) di keluarga.
Sebetulnya peran dan kegiatan saya di keluarga berubah-ubah menurut jenjang hidup, pertumbuhan usia, dan kedewasaan atau kematangan berfikir. Ketika saya berumur batita atau balita saya belum sama sekali melakukan banyak hal. Saya masih selalu diasuh, dirawat, diberi perhatian lebih, dimanja, dan lain-lain. Ketika menginjak umur 6 tahun, saya mulai belajar berinteraksi sosial dengan teman, guru, maupun keluarga. Meningkat ketahap berikutnya yaitu ‘remaja’, saya mulai mengerti tugas dan peran saya di keluarga. Banyak hal seperti membantu kedua orang tua membersihkan rumah, mencuci pakaian, memasak , membersihkan kamar sendiri, belajar, beribadah, berbincang dengan anggota keluarga, ataupun hal yang lainnya. Disitu saya mulai sadar atas kewajiban dan hak saya sebagai anak di keluarga tersebut. Semakin beranjak umur atau sering disebut ABG (Anak Baru Gede) sampai sekarang ini, pemikiran saya semakin matang atas kewajiban dan hak saya sebagai anak untuk terus belajar, berdoa, serta beribadah  demi menggapai cita-cita saya dan membahagiakan kedua orang tua. Mungkin kedepan, selain umur terus bertambah, pemikiran dan kedewasaan saya pun terus berkembang pesat. Saya belajar banyak hal dalam keluarga. Menurut saya, keluarga itu sangatlah penting seperti emas tiada harganya dikehidupan saya pribadi. Karena mereka mengajari saya banyak hal dimulai dari lahir sampai sekarang ini dan terus akan berlanjut sampai akhir hayat nanti.
Selain itu, Masyarakat merupakan sebuah komunitas yang interdependen (saling tergantung satu sama lain). Umumnya, istilah masyarakat digunakan untuk mengacu sekelompok orang yang hidup bersama dalam satu komunitas yang teratur. Ruang lingkupnya lebih besar maka hak dan kewajibanya pun lebih besar. Disini peran dan kegiatan saya sebagai makhluk individu sangatlah berbeda ketika saya masih berada dalam zona keluarga. Saya harus berinteraksi sosial dengan masyarakat luas. Dan otomatis saya pun harus dibekali mental yang kuat karena harus meninggalkan suasana dalam rumah (keluarga).
Dalam bermasyarakat kita dituntut untuk  selalu hidup mandiri, selalu siap, disiplin, dan sebagainya. Karena setiap individu lain menganggap jika kita (individu) sudah siap mendapat peran dalam bermasyarakat maka kita juga sudah siap dalam segala hal. Dimana otak kita akan selalu diuji dalam segala penyelesaian masalah dan kematangan berfikir serta kedewasaan dalam menyikapi semua masalah yang dihadapi.
Individu  akan menjadi baik jika keluarga dan lingkungan sekitarnya memberikan pengaruh yang baik kepada dia. Individu akan bertingkah buruk jika lingkungannya buruk juga. Bagaimana individu dikatan baik? Individu dikatan baik jika dia bisa diterima di masyarakat. Masyarakat yang terdiri dari keluarga-keluarga yang baik akan menjadi masyarakat yang rukun, harmonis, saling bergotong royong, dan lain-lain. Kenyamanan tinggal dan di lingkungan tersebut pun terjamin.
Oleh Karena itu, kita sebagai mahkluk individu seharusnya berperan baik didalam keluarga maupun masyarakat. Agar kita tahu bahwa banyak manfaat dan hikmah didalamnya yang dapat kita peroleh selain semua itu karena ibadah kepada Tuhan Yang Maha Esa.

1 komentar:

  1. hei kawan, karena kita ini mahasiswa Gunadarma, tolong ya blognya dikasih link UG, seperti
    - www.gunadarma.ac.id
    - www.studentsite.gunadarma.ac.id dan lain lain
    karna link link tersebut mempengaruhui kriteria penilaian mata kuliah softskill

    Selain itu, yuk kita ikut lomba 10 kategori lomba khusus bagi mahasiswa Universitas Gunadarma. Edisi
    Desember2012 ini diperuntukan bagi mahasiswa S1 dan D3. Tersedia 100 pemenang, atau 10 pemenang
    untuk setiap kategori. Info lengkap http://studentsite.gunadarma.ac.id/news/news.php?stateid=shownews&idn=755

    oh iya, bagi kalian yang tidak mau ketinggalan dengan berita Studentsite dan BAAK, yuk pasang RSS Feed Studentsite dan BAAK. Berikut caranya: http://hanum.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/folder/0.5

    ReplyDelete

Popular Posts

 

Copyright © BONA BLOG Design by Free CSS Templates | Blogger Theme by BTDesigner | Powered by Blogger